Tukang Pangkas Rambut Kota Lubuk Sikaping, Turun Omzet Pasca Pandemi Covid 19

Tukang Pangkas Rambut  Kota Lubuk Sikaping, Turun Omzet Pasca Pandemi Covid 19
Usaha Pangkas Rambut Fachri Lubuk Sikaping

Pasaman - Sejak bulan Maret 2020, pasca mencuatnya berita tentang wabah corona di Pasaman, usaha pangkas rambut Fachri milik Anggo (39) yang berada dikawasan kota Lubuk Sikaping tepatnya disimpang empat Teluk Ambun pada jalan Sudirman mengalami dratis turun omzet, kata Anggo kepada warta.co.id, Minggu (15/11/20).

"Kurang kehadiran pelanggan yang pangkas rambut saat ini", ujar Anggo, padahal ia mengaku sempat kewalahan melayani pelanggan sampai malam sebelum ada wabah covid 19.

Sebelum adanya wabah covid 19, pengakuan Anggo, bisa membawa uang pulang ratusan ribu per hari, sekarang sangat sulit, untuk membawa Rp.100 ribu saja sudah susah, walau saya bekerja dari pagi sampai malam, sementara kebutuhan keluarga semakin tinggi.

Anggo menyampaikan, ia sudah 10 Tahun menggeluti profesi pangkas rambut,  saat pandemi covid 19 ini, baru merasakan dampak yang luar biasa terhadap usahanya, kalau tidak kerja, tentu usaha ini bisa tutup, dengan apa membayar kontrak tempat usaha ini Rp. 7, 5 Jt/Tahun  dan untuk makan sehari hari keluarga, katanya.

Ia mengatakan, hampir  semua pelaku usaha pangkas rambut yang ada dikota Lubuk Sikaping mengalami turun omzet apalagi banyak warga di kota ini terkonfirmasi positif covid ditambah lagi anak anak sekolah diliburkan, sehingga banyak masyarakat enggan atau malas pangkas rambut.

Anggo juga mengungkapkan, semenjak adanya himbauan Pemerintah dalam pencegahan dan penanganan pandemi covid 19, usaha pangkas rambut yang ia jalankan tetap mengindahkan imbauan yang disampaikan Satgas Pencegahan Covid 19 Kabupaten Pasaman untuk memakai masker, jaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun, sebab Anggo berkeyakinan cara itu yang bisa memutus mata rantai penyebaran covid 19 dan berharap wabah covid 19 cepat mereda dan profesinya bisa kembali berjalam normal.

Dari pantauan warta.co.id, sampaii berita ini diturunkan, jumlah warga Pasaman yang terkonfirmasi  positif covid 19 sebanyak 175 orang dengan rincian, 41 isolasi mandiri, 120 sembuh, 7 meninggal dan 7 dirawat di RSUD Lubuk Sikaping.

Pasaman
Calvin Maruli

Calvin Maruli

Previous Article

Satgas Covid Pasaman Umumkan 10 Warga Positif...

Next Article

Target Partisipasi Pemilih 77,5 Persen,...

Related Posts

Peringkat

Profle

Nanang suryana saputra

Andi Gunawan Riothallo

Andi Gunawan Riothallo

Postingan Bulan ini: 10

Postingan Tahun ini: 20

Registered: Feb 7, 2021

Agung Setiyo

Agung Setiyo

Postingan Bulan ini: 9

Postingan Tahun ini: 9

Registered: Apr 11, 2021

Rikky Fermana

Rikky Fermana

Postingan Bulan ini: 9

Postingan Tahun ini: 12

Registered: May 8, 2021

Riyan Permana Putra

Riyan Permana Putra

Postingan Bulan ini: 8

Postingan Tahun ini: 29

Registered: Feb 26, 2021

Profle

Rikky Fermana

Innalillahi, Seluruh Keluarga Besar FPII Bukittinggi - Agam Turut Berduka Cita Atas Meninggalnya Ibunda Pimred Banua Minang
Nelayan Pangandaran Yang Hilang  Akibat Laka Laut Ditemukan TIM SAR
Ketua KNPI Barru Soroti Dampak Lingkungan PT Bomar
Ke Masjid Masih Gunakan Senter, Masyarakat Nagari Aro Kandikia di  Kabupaten Agam Butuh Perhatian Pemerintah

Follow Us

Recommended Posts

Takut Informasi Anggaran Bocor, Proyek P3ATGAI di Kambang Timur Dikerjakan Tanpa Papan Informasi, Kepala Kampung Disebut Sebagai Ketua P3A
Ke Masjid Masih Gunakan Senter, Masyarakat Nagari Aro Kandikia di  Kabupaten Agam Butuh Perhatian Pemerintah
Kapolsek Tilatang Kamang Rommy Hendra Pimpin Langsung Penyemprotan Disfektan di Gadut
Polres Bukittinggi Lakukan  Penyemprotan Untuk Antisipasi Penyebaran Covid 19
Innalillahi, Seluruh Keluarga Besar FPII Bukittinggi - Agam Turut Berduka Cita Atas Meninggalnya Ibunda Pimred Banua Minang

Random Posts